Menyeimbangkan Rentang Emosi – thepokerbaffer

Menyeimbangkan Rentang Emosi – thepokerbaffer

“Sinar matahari sepanjang waktu membuat gurun” – Amsal

Psikologi Positif adalah bidang studi ilmiah, yang lahir dari keinginan untuk lebih pre-emptive dan kurang reaksioner terhadap masalah kesehatan psychological Barat.
Beberapa studi awal di lapangan tampaknya menunjukkan bahwa penerapan terfokus dari pemikiran “positif” yang dipaksakan memiliki manfaat keseluruhan pada mayoritas, tetapi itu belum merupakan bidang yang cukup berkembang untuk membuktikan pernyataan awalnya.

Lahir dari Psikologi Positif adalah binatang bajingan bernama Pemikiran Ajaib, yang memilih aspek-aspek tertentu dari Psikologi Positif dan meledakkan pasar swadaya yang populer.

Alasan saya memutuskan untuk menulis tentang ini di weblog poker saya adalah karena saya telah melihat bahwa beberapa nama besar poker telah bergabung dengan Patroli Pikiran-Positif dan oleh karena itu menyebarkan apa yang saya anggap sebagai kebohongan murni di dalam komunitas saya.

Untuk kejelasan, saya tidak berpikir mereka berbohong secara sadar, karena itu menyiratkan bahwa mereka sadar bahwa mereka menyebarkan ketidakbenaran, saya yakin mereka telah dicuci otak.
Saya tidak percaya bagian ini dapat membantu mereka, kemungkinan mereka terlalu jauh, tetapi jika Anda membenci diri sendiri karena Anda sepertinya tidak dapat merasa sangat berterima kasih kepada Semesta karena menderita kanker, maka mungkin itu akan membantu Anda .

Anda seorang pemain poker. Anda bukan Tuhan.

Masalah pertama saya dengan pemain poker terkenal yang menggunakan platform mereka untuk memberikan nasihat hidup adalah bahwa mereka tidak mendapatkan hak; mereka adalah otoritas di poker, tidak ada yang lain.
Selebriti adalah hierarki 21stC yang sebenarnya; kita benar-benar harus melihat masalah ketika Jude Regulation pergi untuk “bernegosiasi” dengan Taliban, atau Lindsey Lohan yakin dia adalah elemen penting dari konflik Irak.

Sudah menjadi sifat manusia untuk ingin meniru orang-orang di puncak hierarki budaya kita; ada banyak kekurangan dalam melakukan ini ketika hierarki yang dimaksud adalah selebriti, tetapi dua besar adalah:

mengulangi tindakan yang sama di lingkungan yang berbeda tidak akan menjamin hasil yang sama, dan lingkungan setiap kehidupan adalah unik. Keterampilan atau pengetahuan di satu bidang tidak menjamin keterampilan atau pengetahuan di bidang lain. Ahli bedah jantung itu luar biasa dan brilian, tetapi saya tidak ingin satu truk penuh dari mereka muncul jika rumah saya terbakar.

Selebriti berhasil terlibat dalam “misi-creep” budaya, menjadi sumber informasi dan bimbingan yang dominan dan mengurangi pendapat para ahli dan ilmuwan dalam skala world.

Apakah ini terdengar seperti ide yang bagus untuk Anda?

Pemikiran Magis dapat didefinisikan sebagai ketika Anda percaya bahwa satu hal terjadi sebagai penyebab langsung dari yang lain tanpa hubungan sebab akibat yang dapat diidentifikasi secara empiris; itu adalah jenis iman.
Contohnya adalah saya PERCAYA saya akan mendapatkan AA dan kemudian benar-benar mendapatkan AA dan secara langsung menghubungkan kedua kejadian itu.
Pemikiran Ajaib dari Pikiran-Positivity tidak dapat dipalsukan di sini, karena jika saya tidak mendapatkan AA, maka saya dapat dengan mudah mengatakannya kepada saya “tidak berpikir cukup keras tentang hal itu”.

Tidak ada curang, tidak ada jalan pintas, tidak ada kemenangan dengan emulasi dangkal; jika Anda ingin menjadi baik dan sukses dalam sesuatu, Anda harus bekerja keras untuk itu.
Mengubah elemen lain dalam hidup Anda untuk mengakomodasi dan mendukung pekerjaan yang perlu Anda lakukan adalah satu hal, tetapi menukar jam Anda menonton TV dengan menghabiskan waktu di dapur menyiapkan makanan vegan karena pahlawan Anda mengatakan itu membuatnya lebih baik di poker bukanlah akan meningkatkan permainan poker Anda secara instan; tidak ada apa pun kecuali jam kerja yang membosankan, kritis, jujur, dan belajar yang akan melakukannya.

Jika Anda merasa bahwa tidak menjadi pemain poker kelas dunia membuat Anda tidak bahagia, tetapi Anda berlari-lari di sekitar tempat itu, mengangkat beban dan makan wortel sebagai alasan untuk tidak merusak perangkat lunak dan menganalisis kebocoran Anda, maka mungkin inilah saatnya untuk menilai apakah Anda benar-benar menginginkan apa yang Anda pikir Anda inginkan.
Apakah Anda benar-benar ingin menjadi hebat di poker, atau Anda hanya ingin menjadi bagian nyata dari dunia poker?

Saya melihat selebriti poker memberi tahu saya bahwa perilaku/pikiran “negatif” sedang menghancurkan saya, dan jika saya bisa menjadi “positif” sepanjang waktu, saya mungkin akan mendapatkan kesepakatan yang lebih baik dalam hidup; mungkin saya bahkan bisa mencapai puncak pusing seperti mereka!
Tampaknya ekspresi apa pun dari emosi “negatif” adalah tanda bahwa saya sangat sedih, dan tidak akan pernah lebih dari saya sampai saya berkicau sedikit.

Ada begitu banyak yang salah dengan ini sehingga membuat kepala saya pusing, tetapi sekali lagi, saya akan memilih poin yang paling penting untuk dipertimbangkan:

Kesedihan, kemarahan, iri hati, jijik, benci dan duka bukanlah emosi “negatif”, itu hanyalah emosi. Mereka penting, mereka legitimate, mereka nyata, dan mereka tidak dapat dihilangkan, mereka harus dijalani. Mereka tidak bisa dibiarkan mengatur hidup kita, karena mereka kemudian menjadi patologis, bukan emosional. Ini juga berlaku untuk kebahagiaan, kegembiraan, kegembiraan, kegembiraan dan tawa; emosi “positif” yang tidak terkendali dan tidak terputus menjadi mania. “Positif” (atau “negatif”) adalah penilaian nilai dan terlihat berbeda bagi orang yang berbeda. Studi sosiologis telah menunjukkan bahwa ketika orang merasakan tekanan dari orang lain untuk “merasa bahagia dan tidak sedih, ini membuat mereka merasa sedih lebih sering dan lebih intens” (1). Ini penting karena ini berarti bahwa ketika seseorang mengalami masa-masa sulit dan melihat meme “cukup pikirkan diri Anda bahagia”, mereka sekarang akan menambahkan perasaan tidak mampu sosial ke beban psychological mereka. Bidang psikologi yang besar dan berkembang telah mendefinisikan kelompok sebagai “Pesimis Defensif”. Untuk tipe kepribadian ini, pikiran yang dianggap Pikiran-Positif sebagai hal negatif yang tidak berguna bertindak sebagai pertahanan psikologis terhadap kecemasan. Dengan membayangkan semua hal yang bisa salah dengan sebuah proyek atau usaha, pesimis defensif dapat merencanakan semua kemungkinan dan melakukannya benar-benar meningkatkan produktivitas dan tingkat keberhasilan mereka. Mantra penegasan diri memiliki efek merugikan pada mereka yang memiliki harga diri rendah. Ini adalah subjek yang dalam, tetapi tebingnya adalah Anda tidak bisa berbohong kepada alam bawah sadar Anda. Jika Anda secara inheren percaya bahwa Anda jelek dan tidak dapat dicintai, mengulangi “Saya cantik dan menggemaskan” di depan cermin akan membuat Anda merasa lebih buruk karena Anda tidak mempercayai sumbernya.

Ada dua elemen gerakan Berpikir Magis yang benar-benar membuat saya muak, kecenderungan menyalahkan korban dan berkurangnya empati.

Jika seseorang ingin percaya bahwa setiap elemen kehidupan mereka sepenuhnya berada dalam kendali mereka maka saya mungkin tidak setuju dengan mereka, tetapi ini adalah hidup mereka, dan mereka dapat melakukan apa yang mereka inginkan.
Ketika seseorang menyiratkan bahwa seorang gadis berusia lima tahun diperkosa oleh seorang pria dewasa sebagai akibat dari pikiran yang dia keluarkan ke alam semesta, saya menjadi sangat marah, dan saya tidak akan dipermalukan atau dibungkam karena kemarahan itu: Saya suka kemarahan itu.

Anda tidak akan pernah benar-benar mendengar advokat yang berpikiran positif mengatakan “dia pantas mendapatkannya” dengan kata-kata yang tepat, tetapi pola pikir ini telah secara konsisten dan jelas tersirat oleh para pendukung teori.
Hukum Ketertarikan menyatakan bahwa Anda akan menerima apa yang Anda pikirkan, tanpa pengecualian sama sekali; dalam situasi apa pun merupakan faktor eksternal yang tidak dapat dikendalikan yang pernah menjadi pertimbangan – peristiwa yang tidak diinginkan selalu merupakan kegagalan Anda.

Kehilangan pekerjaan Anda karena konsolidasi industri? Salahmu.
Pengemudi mabuk menabrak Anda dan menghancurkan kaki sepak bola Anda? Anda pasti menginginkannya.
Piano jatuh di kepalamu? Nah, Anda telah memimpikan kehidupan dalam musik.

Ini benar-benar omong kosong yang berbahaya, orang-orang.
Saya dididik ke tingkat yang kurang terlayani, jadi saya benar-benar mampu memberikan kritik yang lebih mengartikulasikan dari itu, tetapi itu adalah segumpal woo yang tidak pantas untuk itu.

Anda mungkin berpikir bahwa jika saya begitu terpelajar, brilian, dan seimbang, saya seharusnya lebih berempati pada Patroli Positif; Maksud saya, tentunya saya setidaknya bisa membayangkan manfaat dari memaksa segala sesuatu keluar dari otak saya kecuali menggiring bola kegembiraan di dunia yang sempurna?
Masalahnya, pikiran-positif kurang berempati daripada rata-rata manusia, dan ini karena mereka percaya bahwa setiap manusia memiliki otonomi penuh. Berempati berarti menghibur “negatif”, membayangkan situasi tak tertahankan dari orang lain dan mengakuinya bertentangan dengan prinsip-prinsip Pikiran-Positif.

Memberikan bantuan praktis kepada mereka yang membutuhkan tampaknya kurang penting bagi Pikiran-Positif, karena semua masalah dunia dapat diselesaikan dengan “pikiran dan doa”; adalah “negatif” untuk mempertanyakan atau mempertimbangkan apakah seseorang yang tinggal di negara yang dilanda perang dapat berpikir sendiri keluar dari sana sebelum mereka meledak.

Sebuah studi 2013 menyarankan bahwa pendukung Pikiran-Positif menyumbang lebih sedikit untuk amal daripada rata-rata populasi (2); kiranya kekayaan pikiran positif sudah cukup.
Saya tidak akan menyia-nyiakan empati saya pada kelompok yang, menurut aturan hidup yang dipilihnya, tidak dapat memiliki empati terhadap orang lain.

Saya tidak ingin menyarankan bahwa tidak ada tempat untuk bahasa atau pemikiran yang meyakinkan, atau penerapan praktis dari pola pikir.
Pada tahun 2012 saya dilatih sebagai ahli hipnotis klinis, jadi saya dengan jelas menaruh kepercayaan pada gagasan bahwa alam bawah sadar adalah kekuatan yang harus diperhitungkan. Saya tahu saya harus bekerja dengan alam bawah sadar saya, dan saya dapat membimbingnya, mengubahnya, dan mengembangkannya, tetapi saya tidak pernah dapat secara sadar mengendalikannya… petunjuknya ada pada namanya.

Saya ingin menjangkau mereka yang muak disebut “negatif” atau “pembenci” karena mereka tidak bisa atau tidak mau memaksakan senyum dan mantra positif 24 jam sehari.

Jika Anda berpikir saya pastilah seorang pembenci neggo yang iri dengan kesuksesan pemain poker terkenal dan berharap sayalah yang memiliki platform besar untuk menyemburkan filosofi hidup saya… yah, Anda mungkin benar!

Jika Anda membenci pembenci … bukankah itu membuat Anda menjadi pembenci?

Menerima semua pola pemikiran melalui kepala saya memungkinkan saya untuk mempertimbangkan kemungkinan ini; pendekatan saya yang seimbang dan kritis terhadap berbagai nuansa dunia berarti saya cukup kuat secara psikologis untuk mempertimbangkan sudut pandang Anda yang legitimate tanpa takut bahwa itu akan secara otomatis menghancurkan sudut pandang saya.

Saya memilih untuk tidak mendasarkan hidup saya pada klaim kausal dan tidak dapat dipalsukan.
Saya tidak akan tinggal diam ketika saya marah.
Saya akan merayakan menangis ketika saya sedih.
Saya tidak akan membiarkan ego yang membesar-besarkan diri untuk berkontribusi tak tertandingi pada diabetes intelektual zaman kita dengan menggunakan obat ampuh dari filosofi sakarin.

Penting bagi saya untuk menyeimbangkan rentang emosi saya, karena saya tidak ingin dieksploitasi oleh kekuatan eksternal kehidupan.

Saya tidak memenuhi syarat untuk memberi tahu Anda bagaimana menjalani hidup Anda (saya tidak yakin siapa pun sebagai sumber tunggal), dan saya tidak berusaha.
Menurut pendapat saya, jika Anda berhasil terus bangun setiap pagi dan berjuang setiap hari tanpa secara serius mengganggu kebebasan fisik manusia lain, Anda sudah menjadi pahlawan positif yang kami butuhkan.

Referensi:

1: Bastian, B., Kuppens, P., Hornsey, MJ, Park, J., Koval, P., & Uchida, Y. (2012). Merasa sedih karena sedih: Peran harapan sosial dalam memperkuat suasana hati negatif. Emosi, 12(1), 69-80.

2: Kappes, HB, Sharma, E., Oettingen, G. (2013). Fantasi positif mengurangi pemberian amal ketika banyak sumber daya dituntut. Jurnal Psikologi Konsumen, 23 (1), 128-135.

Seperti ini:

Seperti Memuat…

Author: Peter Garcia